Pesta Buku Antara Bangsa Kuala Lumpur: Pengalaman saya memenangi hadiah sebuah kereta

Ramai sungguh manusia lelaki, perempuan, tua, muda turun ke Kuala Lumpur hari itu.  Bahang panas tidak dihiraukan.  Semuanya menuju ke destinasi yang satu, Pesta Buku Antara Bangsa Kuala Lumpur tahun 2005 kalau tak salah aku.  Aku juga tidak ketinggalan ke sana bersama Bakal Isteri.

Dari tingkat bawah hinggalah ke tingkat atas kami redah.  Berjaya jugalah kami memperolehi buku-buku yang ingin dicari.  Bakal Isteri membeli beberapa buku pelajaran yang berkaitan dengan mikrobiologi makanan.  Aku pula lebih terarah kepada karya-karya agung dari Rejabhad dan Fatah Ngah.  Tidak ketinggalan juga karya dari Shuichi Shigeno.

Kami telah belanjakan duit kami berjumlah lebih RM200.  Sebagai  pelajar pasca siswazah ketika itu, nilai tersebut agak tinggi.  Semuanya pakai duit sendiri. Zaman ini belum ada lagi Baucer Buku 1Malaysia apatah lagi BRRIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIMMMMMMMMMMM bak kata Najib ketika memuncungkan bibir merah jambunya di dalam tv.  Setiap perbelanjaan genap RM50, kami perolehi borang pertandingan meneka bilangan buku di dalam kereta Savvy.  Hadiah utamanya sudah tentulah kereta Savvy tersebut.  Lumayan bukan?

Setelah mencongak lebih kurang dengan mendarab bilangan buku-buku yang terdapat di dalam Savvy  tersebut secara melintang dan menegak, aku karangkan slogan terbaik yang beritma di setiap hujung patah perkataan, slogan yang pasti menang.  Sebelum borang tersebut dimasukkan ke dalam kotak yang tersedia, aku lipatkannya secara origami berbentuk roket.  Pada hemah aku ketika itu, pengadil takkan baca semua borang yang dihantar, jadi borang aku yang berbentuk unik pasti akan menarik pandangan mata pengadil untuk dipilih dan dibaca.  Aku cukup yakin yang aku akan menang Savvy tersebut.

*****

Beberapa minggu kemudian. . .

Hari itu aku malas ke makmal.  Kepala aku sedikit pusing kerana masih gagal untuk mendapatkan bacaan chromatography untuk sulphonamides yang di ekstrak dari dalam bebola ayam.  Aku hanya berbaring malas di katil bujang.  Ketika aku tenang melihat syiling rumah, telefon 3310 aku berdering dengan nada dering Sha na na Amy Mastura yang di’composed’ beberapa hari sebelum itu.

“Hello, Assalamualaikum, siapa ni?”  Aku mulakan bicara kerana nombor yang terpapar di skrin tidak ku kenali.

“Wa’alaikumussalam, saya wakil dari Pesta Buku Antara Bangsa KL, saya bercakap dengan Incik Ismail Fitry ke?”  Suara seorang perempuan menjawab tenang.

“Ya, saya, kenapa ye?” Aku bertanya pantas. Berdebar.

“Tahniah Incik! Incik telah memenangi hadiah untuk pertandingan meneka bilangan buku di dalam kereta Savvy”  Suara wakil tersebut teruja memberitahu aku.

“Ye ke? Yeke?? Yeke??? Yekera?????” Aku macam tak percaya.  Aku bingkas bangun dari perbaringan. Melompat turun dari katil. Terkinja-kinja macam beruk mak yeh.

“Saya menang apa? Saya menang apa?”  Aku bertanya berulang kali.  Aku syak mesti hadiah yang lumayan, kalau tidak takkan dia bersusah payah hubungi aku.

Hati kecilku kuat mengatakan aku menang Savvy.  Aku dah agak dah slogan aku memang sedap dibaca.  Teknik aku mencongak bilangan buku-buku tersebut juga hebat.  Tambahan pula cara aku melipat borang tersebut cukup unik.

“Maaf Incik, saya tak boleh kasi tahu sebab kami kena simpan rahsia hingga hari penyampaian hadiah.” Tenang wakil tersebut menjawab.

“Alaahhh, tolonglah kasi tahu, saya dah teruja sangat ni.”  Aku balas penuh harapan.

“Tak boleh Incik, saya telefon inipun sebab nak tanya Incik nanti datang ke acara penyampaian hadiah di PWTC nanti naik apa?”  Sambungnya lagi.

Syak wasangka aku makin tinggi.  Kenapa dia nak tanya datang naik apa? Apa kena mengena kenderaan yang aku naik dengan hadiah yang bakal aku menangi?  Jawabnya mudah saja, mestilah aku yang menang Savvy tu.  Jadi kalau aku naik kereta sendiri, dah tentu tak boleh pandu pulang Savvy tersebut.

“Saya mungkin naik kereta.  Tapi kawan yang bawak”  Aku membayangkan menumpang Kancil putih Bakal Isteri sambil memberi pembayang yang aku boleh pandu Savvy tu balik sebab kami datang berdua.

“Saya menang apa? Tolongggggg!!”  Aku merayu panjang sambil berbaring kembali di atas katil bujangku.  Tilam yang keras kini ku rasakan empuk.

Aku membayangkan selama ini betapa sukarnya tidak berkereta.  Aku bukannya dari keluarga berada.  Aku membayangkan  Emak di kampong pasti gembira kerana memiliki kereta pertama.  Aku membayangkan Abah pasti berbangga dengan anaknya yang berkereta baharu.  Dapatlah aku bawa Emak dan Abah berjalan-jalan dengan kereta tersebut.  Dapatlah aku mudahkan urusan mereka berdua.  Aku sayu.  Air mata aku mula bergenang sambil terngiang-ngiang lagu Sudirman; Ayah dan Ibu...

“Cik Puan, tolonglah kasi tahu” Aku lembutkan suara.

“Saya merayu ni” Aku memujuk buat kesekian kalinya.

“Hmmm, baiklah tapi tolong rahsiakan, ok?”  Suaranya lembut mengalah.

Aku kembali teruja.  Di dalam otak aku penuh dengan Savvy!

Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!
Savvy!

“Tahniah Incik!  Incik telah  memenangi sebuah basikal Rally

Bedebuk! Sakit punggungku terjatuh dari katil. 

Sayup-sayup terdengar suara dari 3310, “Nanti Incik bolehlah angkut basikal tersebut di dalam kereta… Incik? Incik..? Incik……?”



Bersambung…


Nota pisang kaki - Ejaan asal Rally ialah Raleigh tetapi mempunyai nada sebutan yang sama.



Ibadah Qurban - Memoir ketika di perantauan

"And for every nation We have appointed religious ceremonies, that they may mention the Name of Allah over the beast of cattle that He has given them for food. And your God is One God, so you must submit to Him Alone (in Islam)" (surah al-Haj: 34)


Palmerston North - 29 Nov 2009 - Setelah berjanji lebih kurang, sekumpulan warga Palmy ala-ala rombongan Cik Kiah ke Sukan Komanwel akhirnya sampai juga ke Dannevirke untuk menjalankan ibadah korban bersempena sambutan hari raya haji yang jatuh lewat sehari dari Malaysia (1430 Hijri) . Ketua rombongan, Abang Mat cakap kawasan ni asalnya di buka oleh orang denmark, tu yang namanya Dannevirke tu. Takkanlah Abang Mat nak kelentong pulak.


Permandangan sejurus parking kereta kat stesen BP Dannevirke


Yazrin dan famili sampai lebih awal dan terus membeli belah kat Warehouse Dannevirke. Dengarnya kat Warehouse Palmy takde jual gergaji elektrik nak buat potong daging, itu pasal Yazrin pegi carik kat Warehouse Dannevirke.

Ketika di hubungi Yazrin sedang beratur di kaunter bayaran untuk bayar gergaji elektrik beliau.



Abang Mat dan Fayyaz di dalam kereta sedang berbincang masa depan negara Fiji

Setelah semua berkumpul kamipun menuju ke rumah Tuan punya ladang yang tak berapa jauh dari situ, tak sampai setanak nasi pun dah sampai.

Rumah tuan punya ladang, cantik dan kemas tapi masih memerlukan sentuhan Eric Leong Casa Impian


Kawasan padang rumah tuan punya ladang, main bola petang-petang sedap ni


Permandangan yang sangat cantik, Subhanallah


Memasuki kawasan ladang lembu dan biri-biri




Dengarnya keluasan ladang ni 200 ekar...


Lembu-lembu yang bakal terkorban


Tuan ladang Mr Donald James yang berasal dari Jerman, tapi tak sure masa kanak-kanak dia duduk kat Jerman barat atau Jerman Timur


Dengarnya dia ni ada bau bau bacang dengan Hitler, tu yang gaya macam askar je tu



Fayyaz sedang mengasah senjata dan sedia berjuang



Mr Donald Trump sedang mengejar lembu-lembu tersebut dengan senapang gajah beliau


Saksikan aksi tembak-menembak dan potong-memotong yang di rakamkan secara langsung. *Sila abaikan perbualan di dalam video ini.


Lembu yang sudah terkorban



"Kat sini lah tempat En Donald tembak, tepat kat tengah atas sikit di antara dua mata lembu" terang Fayyaz dalam bahasa Fiji sambil menunjuk dengan pengasah pisau.




"Di sinilah tempat kejadian" ala-ala majalah Mastika

Fayyaz menge'check' samada lembu tu dah betul-betul terkorban ke belum dengan memulas ekor lembu tersebut. Bukan apa, kalau tak betul-betul check karang ada pulak orang lain yang terkorban kena penerajang lembu tu.


Lembu di terlentangkan untuk proses melapah kulit

En Donald juga turut membantu meletakkan penyendal


Fayyaz dengan cekapnya memulas kaki lembu. dia ni dah kerja sembelih binatang ni 15 tahun kat Fiji.


Kaki lembu ni dah pun di booked oleh orang Pakistan, katanya nak buat Sup untuk kuatkan tenaga. Tenaga apa? Itu kita tak tau.


Fayyaz mula membelah dan menyiat kulit lembu


Abang Yusri: Kau nak buat apa kulit ni Abang Mat?
Abang Mat: Aku nak buat kompang atau rebana ubi, nanti Tahfiz nak kahwin senang sikit. Kat New Zealand ni mana nak carik kompang...


Fayyaz jugak berminat nak buat kompang. Dia ni peminat kumpulan nasyid In-Team. Dalam perjalanan asyik nyanyi lagu Kasih Kekasih je


Hezal tak ketinggalan membantu menarik lemak lembu

Perut lembu yang kelihatan

Fayyaz terpaksa menggunakan gergaji kerana pisau dah tak lut nak memotong tulang dada lembu tersebut, agaknya lembu ni pernah belajar ilmu kebal kot

Akhirnya tertewas juga tulang dada lembu tersebut berjaya di belah dua


Ahmad Naim: Ayah, Naim nak makan Sup perut

Abang Fendi: Tunggu tiga tahun lagi kita balik Malaysia


Proses mengeluarkan isi perut lembu. Kalau pegang rasa lembut macam pegang kain kanvas



"Berjaya!" jerit Fayyaz


Kelihatan Paru, Limpa dan Hati

Dah kosong


Cari perbezaan dua gambar di atas


Proses menggantung lembu


Jangan lupa bergambar!


Fayyaz tengah settlekan kulit yang masih melekat

Lembu yang siap dibuang kulit dan isi perutnya siap untuk dihantar ke bengkel untuk proses melapah


Tergantung siap untuk dilapah



Fayyaz menunjukkan cara yang betul


Kaki lembu yang telah berjaya di potong akan diasingkan supaya proses melapah lebih lancar

En Donald terpaksa menggunakan gergaji elektrik sebab ilmu kebal lembu ni masih ada baki sikit-sikit. Tak pasti itu gergaji elektrik Yazrin atau En Donald yang punya.


Gaban Z belah dua!


Proses memotong daging jadi pecahan-pecahan kecil

Khusyuknya memotong daging

Daging-daging siap di bahagi kepada 7 bahagian

Perut lembu tak jadik nak ambik, tak larat nak mencucinya. Namun otak dan lidah lembu berjaya diperolehi

Pada Yang Maha Kuasa jangan dilupa.

"Manalah diorang ni, kata nak Solat jemaah"


Daging-daging dibahagikan di rumah Abang Mat untuk diagih kepada rakan-rakan 

  
  KISAH TAMBAHAN: PENGEMBALA KAMBING YANG JUJUR


Suatu masa dahulu terdapat seorang pengembala kambing biri-biri di daerah Dannevirke


Beliau mempunyai beberapa ekor kambing yang sihat-sihat


Suatu hari kambing-kambing beliau telah dituduh mencuri makan rumput di ladang orang lain


Setelah itu kambing-kambing tersebut ditangkap


dan disoal siasat


"Beginilah...Aku korbankan 5 ekor kambing aku untuk tujuan soal siasat" Kata pengembala kambing dengan jujurnya.


Maka proses soal siasatpun dijalankan


Empat ekor sudah dikorban



Kambing yang terakhir...



pengembala kambing itu sendiri yang menyembelih kambing beliau



Kambing-kambing tersebut dilapah dan diperiksa DNAnya ala ala CSI untuk membuktikan ada kesan memakan rumput di ladang orang lain


Proses memeriksa diteruskan dan tiada kesan rumput ladang orang lain yang dijumpai


Ternyata pengembala kambing bersikap jujur dan tidak bersalah


Maka beliau dihadiahkan tanah seluas 200 ekar sebagai ganti rugi


Dan akan berkahwin dengan puteri raja, lalu membina rumah impian mereka di sini.

Tammat

Nota kaki
  • Perjalanan dari Palmerston North ke Dannevirke mengambil masa dalam 45 minit ke 1 jam
  • Seramai 7 orang lelaki, 2 orang wanita dan 3 orang kanak-kanak ikut serta rombongan kali ini
  • Proses menembak hinggalah membungkus seekor lembu mengambil masa lebih kurang 3 jam
Peringatan untuk masa hadapan

  • Sila bawa pisau yang SANGAT tajam dan memakai pakaian yang betul
  • Sila bawa air dan makanan sebagai bekal untuk memberi tenaga
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...